Panduan Lengkap Cara Membuat Daftar Isi Beserta Contoh

Menghasilkan karya tulis, makalah, skripsi, dan buku memerlukan keterampilan dan ketelatenan tinggi. Bukan hanya dari segi isi, melainkan juga dari kelengkapan seperti membuat daftar isi, kata pengantar, halaman persembahan, dan daftar pustaka. Pembuatan kelengkapan tersebut kerap menjadi kesulitan tersendiri. Apalagi bagi yang baru pertama kali mengerjakannya. Dalam artikel ini akan dibahas secara lengkap tentang seluk beluk cara membuat daftar isi, panduan, beserta contoh-contohnya.

Hal ini cukup menarik untuk dibahas karena cara membuat daftar isi adalah pengetahuan dasar yang harus dipahami dan dipelajari sejak di level pendidikan dasar.

Di internet begitu banyak referensi mengenai cara membuat daftar isi, namun tidaklah terlalu lengkap.Bila diperhatikan mereka cenderung mencari cara membuat daftar isi secara otomatis yang bisa dilakukan menggunakan ms word 2007, 2010, 2013, maupun 2017.

Hal ini tentu wajar karena aplikasi ms word adalah satu-satunya aplikasi yang memiliki fitur penuh untuk menunjang pekerjaan administrasi seperti pengetikan, pembuatan surat, makalah dan sebagainya. Semoga artikel ini dapat membantu anda memahami cara membuat daftar isi.

Kesulitan dalam Membuat Daftar Isi

cara membuat daftar isi

Daftar isi memang terlihat sederhana, tetapi untuk membuatnya ternyata tidak mudah. Kesulitan yang sering muncul antara lain:

a. Tidak Tahu Caranya

Banyak yang tidak tahu bagaimana metode dan cara membuat daftar isi. Apakah dibuat setelah karya selesai, atau sebelumnya. Apakah diketik dengan cara manual atau menggunakan teknik khusus.

Akibatnya mereka membuatnya secara asal-asalan sehingga setelah dikumpulkan harus revisi atau bahkan ditolak. Biasanya hal ini terjadi pada mahasiswa yang membuat karya tulis ilmiah atau draft skripsi.

b. Malas dan Ribet

Menyusun karya tulis, skripsi, atau buku memang menguras tenaga dan pikiran. Oleh sebab itu, untuk mengurusi hal-hal teknis seperti membuat daftar isi di komputer kadang rasanya malas. Belum lagi harus memeriksa setiap halaman.

Jika tidak dikerjakan secara teliti, tidak jarang banyak terdapat kesalahan. Misalnya, salah penulisan halaman, penempatan bab dan sub bab, salah ketik, hingga pengetikan komputer kurang rapi.

Tidak sedikit yang berinisiatif menyerahkan pembuatannya kepada orang lain. Padahal jika tahu cara membuat daftar isi, Anda bisa menghemat biaya dan waktu dengan mengerjakannya sendiri.

c. Tidak Menyadari Pentingnya Daftar Isi

Daftar isi seringkali dianggap hanya sebagai pelengkap keabsahan suatu karya. Kadang penulis pun beranggapan pembaca tidak akan melihat bagian ini, melainkan langsung ke dalam isi saja.

Padahal, bagi pembaca yang cerdas, halaman daftar isi sangat menentukan apakah akan melanjutkan membaca atau tidak. Umumnya, mereka tidak ada waktu untuk mencari-cari bab yang dibutuhkan dengan cara membuka halaman satu per satu.

Dengan daftar isi, pembaca bisa mengetahui dengan cepat lokasi halaman yang diinginkan oleh pembaca. Oleh karena itu, daftar isi harus dibuat dengan susunan yang mudah dibaca dan dipahami orang lain.

Apabila sebuah karya tidak dilengkapi daftar isi, otomatis akan mengurangi minat orang lain untuk membacanya.

Bagi penulis sendiri, bagian ini sangat penting ketika ingin merevisi naskah. Ketika akan mengubah suatu bagian, langsung saja menuju ke halaman yang akan diperbaiki tanpa repot mencarinya satu demi satu halaman.

Contoh Daftar Isi yang Benar

contoh yang benar

Daftar isi harus memberikan gambaran menyeluruh tentang isi makalah atau karya ilmiah. Halaman ini juga harus dapat menjadi petunjuk bagi pembaca yang ingin melihat secara langsung suatu bab dan sub bab tertentu di dalamnya.

Pada makalah, daftar isi memuat isi, judul, dan nomor halaman yang disusun dengan rapi.  Dalam daftar isi dimasukkan bab, sub bab, dan anak sub bab disertai nomor halaman.

Cara membuat daftar isi pun akan menjadi lebih mudah jika Anda menggunakan pengaturan otomatis dari perangkat lunak.

Teknis penulisannya sendiri yaitu:

  • Jarak antara butir bagian di bagian awal, bagian akhir, dan jarak antar bab di bagian utama diberi jeda satu baris kosong.
  • Jarak judul daftar isi dengan butir pertama yang ditulis ialah dua baris kosong.
  • Sub bab dibuat menjorok sedikit ke dalam, begitu pula dengan sub sub bab di bawahnya.

Contoh:

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………………………………………………  i

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………………………………  ii

BAB I PENDAHULUAN ………………………………………………………………………………………………………  1

  1. Latar Belakang Masalah ……………………………………………………………………………………………………… 1
  2. Identifikasi Masalah ……………………………………………………………………………………………………… 2
  3. Pembahasan Masalah ……………………………………………………………………………………………………… 3
  4. Perumusan Masalah ……………………………………………………………………………………………………… 3
  5. Tujuan ……………………………………………………………………………………………………… 4

BAB II PEMBAHASAN ………………………………………………………………………………………………………  5

  1. Strategi Kepala Sekolah ……………………………………………………………………………………………………… 5
  2. Strategi ……………………………………………………………………………………………………… 5
  3. Pengertian Strategi ………………………………………………………………………………………… 6
  4. Jenis Strategi ………………………………………………………………………………………… 7
  5. Tujuan Strategi ………………………………………………………………………………………… 8
  6. Kepala Sekolah ………………………………………………………………………………………………… 9
  7. Pengertian Kepala Sekolah ………………………………………………………………………………………… 9
  8. Peran Kepala Sekolah ………………………………………………………………………………………… 10
  9. Karakteristik Profesi Kepala Sekolah ………………………………………………………………………………………… 11
  10. Indikator Keberhasilan Kepala Sekolah ………………………………………………………………………………………… 12
  11. Sekolah Unggul …………………………………………………………………………………………………… 13
  12. Pengertian Sekolah ………………………………………………………………………………………………… 13
  13. Pengertian Sekolah Unggul ………………………………………………………………………………………………… 14
  14. Konsep Sekolah Unggul ………………………………………………………………………………………………… 15
  15. Ciri-Ciri Sekolah Unggul ………………………………………………………………………………………………… 16

BAB III PENUTUP ………………………………………………………………………………………………………  17

  1. Kesimpulan ………………………………………………………………………………………………….. 18
  2. Saran ………………………………………………………………………………………………….. 19

DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………………………………………………………  20

Contoh 2:

DAFTAR ISI

 

Halaman judul …………………………………………………………………………………………………….. i

Halaman pengesahan ……………………………………………………………………………………………………. ii

Pernyataan keaslian karya tulis …………………………………………………………………………………………………… iii

Kata pengantar …………………………………………………………………………………………………… iv

Daftar isi ……………………………………………………………………………………………………. v

Daftar tabel …………………………………………………………………………………………………… vi

Daftar gambar ………………………………………………………………………………………………….. vii

Daftar lampiran …………………………………………………………………………………………………. viii

Daftar istilah …………………………………………………………………………………………………… ix

Intisari ……………………………………………………………………………………………………. x

Abstract …………………………………………………………………………………………………… xi

BAB I PENDAHULUAN………………………………………………………………………… 1

1.1 Latar Belakang Masalah ……………………………………………………………………………………………………. 1

1.2 Rumusan Masalah……………………………………………………………………………………….. 2

1.3 Tujuan Penelitian……………………………………………………………………………………… 3

1.4 Kontribusi Penelitian……………………………………………………………………………………… 3

1.5 Motivasi Penelitian……………………………………………………………………………………… 4

1.6 Ruang Lingkup dan Batasan Penelitian……………………………………………………………………………………… 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA…………………………………………………………………………………… 5

2.1 Anggaran ……………………………………………………………………………………………………. 5

2.2 Pengadaan Barang/Jasa …………………………………………………………………………………………………. 6

2.3 Evaluasi dan Strategi……………………………………………………………………………………… 7

BAB III METODE PENELITIAN……………………………………………………………………………… 8

3.1 Desain penelitian…………………………………………………………………………………. 8

3.2 Definisi Operasional Variabel……………………………………………………………………………………. 9

3.3 Populasi dan Sampel…………………………………………………………………………………… 10

3.4 Instrumen Penelitian……………………………………………………………………………….. 11

3.5 Teknik Pengumpulan Data……………………………………………………………………………………….. 12

3.6 Teknik Analisis Data……………………………………………………………………………………….. 13

BAB IV METODE PENELITIAN……………………………………………………………………………. 14

4.1 Simpulan………………………………………………………………………………… 14

4.2 Keterbatasan…………………………………………………………………………… 15

4.3 Implikasi………………………………………………………………………………… 16

Daftar Pustaka……………………………………………………………………………………… 17

 

Contoh yang Salah

cara membuat titik pada daftar isi

Dalam sebuah karya tulis yang masih berupa draft seringkali terdapat kesalahan dalam penulisan daftar isi. Yang paling sering terjadi ialah penempatan titik-titik yang tidak beraturan karena diketik secara manual. Hasilnya keseluruhan daftar tampak tidak rata atau terlihat bergelombang.

Selain itu, penggunaan huruf kapital dalam membuat daftar isi kadang tidak diperhatikan. Judul bab seharusnya ditulis dengan huruf kapital dan ditebalkan. Di sisi lain, sub bab dan sub sub bab ditulis seperti halnya judul, yaitu menggunakan huruf kapital di awal setiap kata.

Sesuai aturan tata bahasa, judul bab perlu menggunakan angka romawi. Kemudian judul sub bab menggunakan angka latin dengan nomor bab sebagai acuan, misalnya:

IX ….. (Judul Bab)

9.1 …. (Judul Sub bab)

9.1.1 … (Judul Sub – sub bab)

Aturan berikutnya, pemberian nomor halaman harus disesuaikan dengan isi di dalamnya. Apabila buku memiliki bab, artikel, atau cerita berbeda, umumnya mereka memunculkan nama pada daftar isi. Sementara materinya tidak dimasukkan ke dalamnya.

Adapun format penulisan daftar isi yang benar yaitu:

  1. Tingkat Tunggal

 

Sebelum membuat daftar isi ini, lihat dulu berapa jumlah bab yang akan dituliskan. Kemudian, agar memudahkan pembaca melihat daftar isi, Anda dapat memasukkan rangkaian titik.

 

  1. Dibagi Lagi

 

Jika cakupan konten masih terlalu luas, Anda dapat membagi kepada sub-sub bagian dengan format sebagai berikut:

 

a. Bertingkat

Pada daftar isi ini, Anda boleh memasukkan sub bagian sebanyak kebutuhan Anda. Meskipun Anda ingin mengarahkan pembaca, sebaiknya yang dimasukkan ke daftar isi hanya bagian yang penting saja.

Format isi daftar isi bertingkat untuk karya tulis akademik memiliki aturan tersendiri dengan gaya APA, MLA, atau Chicago. Umumnya, struktur yang diterapkan ialah seperti ini:

  1. Abstrak (dimulai pada halaman iii)
  2. Ucapan terima kasih (tidak wajib)
  3. Dedikasi (tidak wajib)
  4. Pendahuluan (tidak wajib)
  5. Daftar Isi (tidak wajib)
  6. Daftar Tabel (jika ada)
  7. Daftar Gambar (jika ada)
  8. Daftar lainnya, termasuk: Daftar Definisi, Daftar Algoritma, Daftar Persamaan (jika ada)
  9. Badan utama teks (misal, judul bab dan sub bab)
  10. Lampiran (jika tersedia)
  11. Daftar Pustaka
  12. Daftar Riwayat Hidup (Curriculum Vitae)

Berikut ini contoh daftar isi yang salah:

DAFTAR ISI

Halaman judul ……………………………………………………………………………………..i

Kata pengantar……………………………………………………………………………………..ii

Daftar isi……………………………………………………………………………………….…iii

BAB I PENDAHULUAN………………………………………………………………………1

  1. Latar Belakang Masalah……………………………………………………………………….2
  2. Rumusan Masalah……………………………………………………………………………3
  3. Tujuan Penelitian………………………………………………………………………………4
  4. Manfaat Penulisan……………………………………………………………………………5

BAB II PEMBAHASAN……………………………………………………………………….6

  1. Pengertian Banjir……………………………………………………………………………6
  2. Penyebab Banjir……………………………………………………………………………..8
  3. Dampak Banjir………………………………………………………………………………9
  4. Cara Mengatasi Banjir………………………………………………………………………10
  5. Upaya Pencegahan Banjir……………………………………………………………………11

BAB III PENUTUP……………………………………………………………………………12

  1. Simpulan……………………………………………………………………………………..13
  2. SARAN………………………………………………………………………………………14

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………15

 

Cara Membuat Daftar Isi

Selain untuk buku, membuat daftar isi juga punya peran yang penting untuk karya tulis. Bagian ini berfungsi memudahkan pembaca menuju ke halaman pokok bahasan tertentu. Tanpa daftar isi, pembaca akan kesulitan menemukannya.

Daftar isi memberikan gambaran kepada pembaca tentang apa saja yang ada di dalam buku atau karya tulis. Agar lebih mudah dipahami, daftar isi harus dilengkapi dengan penomoran yang jelas dan teratur.

1. Membuat Daftar Isi Secara Manual Menggunakan Ms Word

cara membuat daftar isi secara manual di ms word

Bila Anda masih membuat titik-titik penghubung judul atau sub judul dan nomor halaman dengan cara menekan tombol titik selama beberapa saat, wajib membaca ini.

Berikut cara membuat titik-titik pada daftar isi agar hasilnya rata:

  1. Buka program Ms Word pada laptop atau PC Anda.
  2. Buatlah halaman daftar isi secara manual, lalu blok semuanya.
  3. Klik kanan pada tulisan, klik menu Paragraph.
  4. Klik menu Tabs.
  5. Atur Tab Stop Position atau tempat pemberhentian titik yang Anda inginkan. Misalnya diatur sampai 6′. Kolom Default Tab Stops tidak perlu diubah.
  6. Pada menu Alignment, pilih Right agar titik-titik berada di bagian sebelah kanan. Di bagian Leader pilih 2, klik Set, lalu Ok.
  7. Letakkan kursor pada bagian kanan tulisan, tekan kunci Tab di keyboard, lalu tambahkan nomor halaman. Mudah bukan?

2. Membuat Daftar Isi Secara Otomatis Menggunakan Ms Word

cara membuat daftar isi otomatis di word

Selain cara manual, Anda dapat menggunakan Microsoft Word untuk membuat daftar isi otomatis. Langkah-langkahnya ialah sebagai berikut.

a. Konfigurasi Heading

Pertama, buat konfigurasi heading untuk memudahkan pengisian daftar isi secara otomatis dengan langkah-langkah di bawah ini.

  1. Blok judul bab, kemudian tekan Heading 1
  2. Di Heading 1, klik kanan, klik Modify. Karena digunakan sebagai judul bab, atur jenis huruf, ukuran, dan alignment sesuai keinginan Anda. Klik Ok.
  3. Buat sub bab dengan Heading 2.
  4. Caranya, blok sub bab Anda, kemudian klik Styles lalu pilih Heading 2. Lakukan langkah seperti di butir b untuk mengatur jenis huruf dan ukuran Heading.
  5. Untuk sub sub-bab, buatlah Heading 3. Caranya, blok sub sub-bab, lalu pada bagian styles, pilih Heading 3.

2. Membuat Daftar Isi Otomatis

Jika sudah dikonfigurasi dari judul bab, sub bab, hingga sub sub-bab, Anda bisa menuju ke langkah berikutnya yaitu daftar isi otomatis.

Caranya:

  1. Siapkan satu halaman khusus untuk penempatan daftar isi Anda
  2. Klik pada menu References lalu klik Table of Contents, pilih bentuk daftar isi yang Anda inginkan.

Daftar isi akan muncul secara otomatis.

Dalam pembuatan buku atau karya tulis, seringkali memerlukan penyuntingan, misalnya kurang memasukkan judul yang seharusnya ada pada daftar isi. Tanpa harus merombak seluruhnya, Anda bisa memperbaiki dengan mudah. Misalnya:

  1. Jika ingin mengubah nomor halaman, klik Table of Contents pada dokumen halaman daftar isi, klik Update Page Number Only, klik Ok.
  2. Jika keseluruhan isi ingin diubah, klik Table of Contents, lalu klik Update Entire Tables, klik Ok.
  3. Jika ingin menghapus daftar isi, klik Table of Content, pilih Remove Table of Content.

 

Selain mengubah judul, Anda dapat mengubah konten daftar isi dengan menyesuaikan gaya yang Anda gunakan pada Ms Word. Caranya, masuk ke menu References, lanjutkan ke Table of Content. Setelah itu, sesuaikan gaya Anda kemudian klik Ok.

Daftar Isi Pada Majalah

membuat daftar isi di majalah

Daftar isi pada majalah berbeda dengan karya tulis atau makalah. Pada karya tulis, bagian ini disusun dengan aturan baku yang harus dipatuhi. Sedangkan majalah, halaman tersebut ditata sedemikian rupa agar menarik dan mampu membuat pembaca membelek seluruh isinya.

Pada majalah, biasanya secara visual lebih kaya, ditambah dengan tipografi menarik, gambar yang berkesan, dan tata letak dinamis. Halaman sebagian besar disusun di sekitar grid atau bagian yang digunakan untuk menempatkan gambar dan tulisan.

Anda dapat membuat daftar isi dengan bermacam desain menggunakan software InDesign. Untuk mempercepat proses pembuatan tata letak, biasanya desainer menggunakan template, baik yang dibuat sendiri maupun mengunduh dari internet.

Desain daftar isi pada majalah dapat menampilkan gambar dan teks sejajar kiri dan kanan untuk menciptakan variasi. Bisa juga dengan menempatkan teks tumpang tindih dengan gambar sehingga tampilannya terlihat lebih dinamis dan energik.

Membuat Daftar Isi Bahasa Inggris

membuat bibliography bahasa inggris

Ada sedikit perbedaan antara daftar isi yang ditemui di dalam buku berbahasa Indonesia dan Inggris. Dalam buku berbahasa Inggris, daftar isi ditempatkan setelah halaman judul, keterangan hak cipta, abstrak, dan sebelum daftar tabel atau gambar dan kata pengantar.

Akan tetapi, dalam buku berbahasa Inggris, diletakkan seperti peta yang memudahkan pembaca menjelajahi petunjuk sebelum membaca keseluruhannya.

Terdapat beberapa metode penulisan daftar isi yang dikenal di dunia. Namun, metode mana pun yang Anda pilih untuk membuat daftar isi, hal yang terpenting adalah susunannya harus detail dan benar.

Misalnya, untuk membuat sebuah buku nonfiksi, biasanya memerlukan 10-15 bab. Anda dapat menentukan 10-15 topik yang akan Anda bahas. Tulis judulnya terlebih dahulu. Kemudian, Anda dapat mengubahnya nanti, tetapi judul yang ditulis sebelumnya akan menjadi judul bab.

Contoh 1:

 

Contents

 

 

FOREWORD

  1. Is Love an Art? I
  2. The Theory of Love 7
  3. Love, the Answer to the Problem of Human Existence
  4. Love Between Parents and Child
  • The Objects of Love
  1. Brotherly Love
  2. Motherly Love
  3. Erotic Love
  4. Self-Love
  5. Love of God
  6. Love and Its Disintegration in Contemporary Western Society 83
  7. The Practice of Love 107

 

Contoh 2:

 

CONTENTS

 

INTRODUCTION

8

CHAPTER I Sacred Space and Making The World Sacred

20

CHAPTER II Sacred Time and Myths

68

CHAPTER III The Sacredness of Nature and Cosmic Religion

116

CHRONOLOGICAL SURVEY The “History Of Religions” As A Branch Of Knowledge

SELECTED BIBLIOGRAPHY

216

INDEX

244

Membuat Daftar Isi Pada Buku-Buku Nonfiksi

membuat titik pada buku nonfiksi

Pada buku-buku nonfiksi, bentuk daftar isi seringkali berbeda antara penerbit satu dengan yang lain. Hal ini dilakukan untuk membuat buku terlihat lebih menarik. Biasanya, penulisan daftar isi juga disesuaikan dengan genre buku tersebut.

Misalnya, menghilangkan tanda titik-titik yang menghubungkan judul bab dengan halaman atau mengganti dengan ikon lain seperti contoh berikut.

Contoh 1:

DAFTAR ISI

 

PENGANTAR PENULIS » vii

CATATAN PENYUNTING » ix

PENGANTAR AHLI » xiii

PROLOG » xxi

DAFTAR ISI » xxii

BAGIAN I EKSISTENSI PEREMPUAN » 1

  • EKSISTENSI PEREMPUAN DI HADAPAN TUHAN » 3
  • EKSISTENSI PEREMPUAN MENURUT PSIKOLOGI FEMINIS » 11
  • EKSISTENSI PEREMPUAN MENURUT PSIKOLOGI CARL JUNG » 33
  • EKSISTENSI PEREMPUAN DALAM PUISI WS. RENDRA » 41

BAGIAN II HAK-HAK PEREMPUAN 83

  • LINGKUNGAN YANG RAMAH PEREMPUAN » 85
  • LINGKUNGAN EDUKATIF BAGI PEREMPUAN UNTUK MENJADI KARTINI ABAD 21 » 105
  • KESEHATAN REPRODUKSI PEREMPUAN » 131
  • PENDIDIKAN BAGI PEREMPUAN » 145
  • PENDIDIKAN EMANSIPATORI » 165
  • KEPEMIMPINAN PEREMPUAN DI ARENA PUBLIK » 197
  • RELASI HARMONIS PEREMPUAN DAN LAKI-LAKI » 213
  • PERLINDUNGAN PEREMPUAN DARI KEKERASAN RUMAH TANGGA » 231
  • PERLINDUNGAN PEREMPUAN DARI POLIGAMI » 279
  • PEREMPUAN DALAM BUDAYA PATRIARKHI » 305

BAGIAN III KONSELING YANG SENSITIF PEREMPUAN

  • KONSELING KELUARGA YANG SENSITIF PEREMPUAN UNTUK MENGATASI KEKERASAN RUMAH TANGGA » 325
  • KONSELING PERNIKAHAN YANG SENSITIF PEREMPUAN UNTUK MEMBINA RUMAH TANGGA SAMARA » 367

DAFTAR PUSTAKA » 401

BIODATA PENULIS » 417

Contoh 2:

Daftar Isi

 

Prakata……v

Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Kotak……ix

BAB I PENELITIAN KUANTITATIF……1

1.1 Penelitian Empiris……1

1.2 Desain Riset Kuantitatif……3

1.2.1 Desain Eksperimen……5

1.2.2 Eksperimen Kuasi……7

1.2.3 Penelitian Non Eksperimen……8

1.3 Jenis-Jenis Variabel Dan Data……9

1.4 Pengembangan Alat Pengukuran……14

1.5 Teknik Pengukuran……24

1.5.1 Peringkat Thurstone……24

1.5.2 Pemeringkatan Guttman……26

1.5.3 Pemeringkatan Likert……28

1.6 Reliabilitas Dan Validitas……30

1.6.1 Reliabilitas……31

1.6.2 Validitas……34

1.7 Desain Pembuatan Instrumen……36

1.7.1 Penyusunan Instrumen……36

1.7.2 Penggunaan Opsi Tengah……42

BAB 2 PEMODELAN RASCH……45

2.1 Teori Tes Klasik……45

2.1.1 Beberapa Properti Teori Tes Klasik……47

2.1.2 Keterbatasan Teori Tes Klasik……49

2.2 Prinsip-Prinsip Pemodelan Rasch……50

2.2.1 Mengembalikan Data Sesuai Kondisi Alamiahnya……51

2.2.2 Keterbatasan Skor Mentah……52

2.2.3 Skor Mentah Dan Keintervalan Data……54

2.2.4 Data Hilang……55

2.2.5 Pengukuran Objektif……56

2.3 Mistar Logic Rasch……57

2.3.1 Transformasi Data Menjadi Logic……58

2.3.2 Ilustrasi Penskalaan Logic……61

2.4 Skalogram (Matriks Guttman)……62

2.4.1 Contoh Data Hasil Pengukuran……63

2.4.2 Transposisi Data Menjadi Skalogram……64

2.4.3 Skalogram Dan Pemodelan Rasch……65

2.5 Pemodelan Rasch……67

2.5.1 Panduan Visual Pemodelan Rasch……75

2.6 Contoh Aplikasi Pemodelan Rasch……81

2.7 Ukuran Sampel Untuk Kalibrasi Aitem Pada Pemodelan Rasch……89

BAB 3 PETUNJUK PENGGUNAAN PERANGKAT LUNAK MINISTEP DALAM ANALISIS PEMODELAN RASCH……93

3.1 Instalasi Ministep……93

3.2 Penyiapan Berkas Data (File Date)……96

3.3 Penyiapan Berkas Data Dalam Ministep……99

3.4 Pengolahan Data Pemodelan Rasch Dengan Ministep……107

3.5 Penjelasan Tentang Infit, Outfit, Mean Square, Dan Standardized……120

3.6 Penyiapan Berkas Data Pilihan Ganda (Multiple Choice) ……122

Referensi dan Bahan Pengaya……125

Lampiran 1. Tabel Krejcie-Morgan: Banyaknya Sampel dari Jumlah Populasi Tertentu……129

Lampiran 2. Persamaan Matematika Pemodelan Rasch ……130

 

Biodata Penulis ……133

 

 

Sebenarnya, membuat daftar isi tidak sulit setelah Anda mengetahui metodenya. Pengetahuan tentang cara penyusunannya di atas akan memudahkan Anda ketika menulis ataupun mengevaluasi hasil kerja orang lain.

Leave a Comment